GOR Perahu Kajang Siaga Tampung 2500 Korban Asap

Spread the love

Jurnalline.com, KAYUAGUNG – Pemerintah Kabupaten Ogan Komering Ilir (OKI) sepertinya disibukkan dengan persiapan posko evakuasi korban asap di lokasi Pemerintah Daerah (Pemda) dan GOR Perahu Kajang berkapasitas 2500 orang. Tampak juga, pihak rumah sakit umum daerah (RSUD) Kayuagung membuka rumah singgah korban asap tanpa perlengkapan.

Persiapan tadi, Rabu (28/10) dikoordinir dari Kepala Dispora Drs M Dahlan MSi, untuk menyiapkan posko evakuasi untuk korban kabut asap yang sangat membahayakan. Beberapa ruangan khusus disiapkan kepada ibu hamil (Bumil) dan ibu menyusui. Ada ruangan luas untuk para ibu-ibu dan anak yang beralaskan matras karet dan dilengkapi kelengkapan bantal untuk berbaring disana.

Bupati OKI H Iskandar SE setelah melaksanakan upacara sumpah pemuda, meninjau tempat evakuasi di lingkungan Pemerintah Daerah (Pemda) yang disiagakan pelayanan kesehatan di Klinik Pemda secara standby.

“Persiapan untuk menampung warga korban kabut asap sudah siap. Tinggal melakukan evakuasi sesuai dengan kriteria penilaian yang dianggap bahaya asap yang menerpa warga itu sendiri,”  kata Iskandar yang menyebutkan selain pelayanan di Pemda juga dilakukan di Gor Perahu Kajang dan rumah sakit serta di setiap Puskesmas yang ada di OKI siap melayani korban asap.

Termasuk Dinas Sosial yaitu Tim Taruna Siaga Bencana (Tagana) juga telah menegakkan posko darurat (Dapur Umum dan team Shelter) untuk persiapan makan dan minum bagi warga yang dievakuasi. Tampak juga posko Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) serta Dinas kesehatan yang standby siang dan malam dilengkapi berbagai macam alat kesehatan korban kabut asap seperti oksigen dan lain sebagainya.

“Walaupun belum ada masyarakat di wilayah Pantai Timur yang diprediksi lokasi asap. Hingga kini belum ada orang yang dievakuasi di posko kabut asap,” kata Kadin Kesehatan HM Lubis MKes seraya menyebutkan pelayanan kesehatan di ruang khusus ber AC dan bebas asap.

Perawat dan dokter disiagakan di posko kabut asap. “Pelayanan kesehatan ini gratis dan bagi warga yang terjangkit penyangkit infeksi saluran pernapasan akut (ISPA) dan indeks standart percemaran udara (ISPU) silahkan datang ke posko pelayanan,” ujar Lubis panjang lebar. Sejauh ini, pasien yang meminta pengobatan masih standar, sekedar mengecek tensi darah dan ispa.

Kadispora OKI Drs M Dahlan MSi

Kadispora OKI Drs M Dahlan MSi

Pihak Dispora telah berbagai macam usaha melakukan persiapan mulai dari membersihkan, ruangan istrirahat, tempat mandi cuci kakus, dan tempat bermain bagi anak-anak juga disediakan. “Untuk menampung warga korban asap di Gor Perahu Kajang ini sudah siap,” ujar Dahlan seraya menyebutkan setiap ruangan ber AC, bebas dari asap.

Rumah sakit umum daerah Kayuagung juga dijadikan rumah singgah, tapi sayang persiapan rumah sakit belum dikatakan siap, karena disana hanya ada tulisan rumah singgah penanggulangan bencana asap. Tetapi persiapan dilantai 2 belum ada. Di ruangan aula yang biasa dijadikan tempat rapat dan pertemuan itu, masih terkunci rapat dan tidak ada satupun persiapan untuk penampungan, evakuasi warga akibat asap.

“Ya, inilah pak persiapannya, baru ada spanduk saja dan persiapan lain belum. Mungkin untuk pelayanannya dijadikan satu dengan Unit Gawat Darurat (UGD),” ujar pegawai rumah sakit yang tampak tak semangat, karena belum menerima tunjangan pelayanan dan medis selama 6 bulan.

(Novi/Red)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Optimization WordPress Plugins & Solutions by W3 EDGE