Satresnarkoba Polres Cilegon Polda Banten Sita 76 Paket Narkotika Jenis Sabu

Spread the love

Jurnalline.com, Cilegon (Banten) – Satresnarkoba Polres Cilegon Polda Banten berhasil mengamakan seorang laki-laki DW (25) warga Kampung Pengatungan Baru Cilegon yang diduga sebagai pengedar narkotika jenis sabu pada Selasa (13/09) sekitar pukul 13.30 Wib.

Kapolres Cilegon AKBP Eko Tjahyo Untoro,melalui oleh Kasat Reserse Narkoba Polres Cilegon AKP Shilton membenarkan kejadian tersebut.

“Benar bahwa unit II Satresnarkoba Polres Cilegon dipimpin oleh Kanit Idik II Ipda Nasdian, melakukan penyelidikan terhadap seorang yang diduga kuat merupakan pengedar narkotika jenis sabu di daerah hukum Polres Cilegon, setelah dilakukan pemetaan dan pengumpulan informasi, pada Selasa (13/09) dilakukan penangkapan terhadap DW (25) dirumahnya di daerah Pegantungan Baru Cilegon,” jelasnya saat ditemui pada Kamis (15/09).

Dari penangkapan tersebut Shilton mengungkapkan bahwa petugas melakukan penggeledahan dan ditemukan barang bukti di kediaman pelaku.

“Petugas menemukan barang bukti berupa 1 buah tas warna hitam milik tersangka yang tergeletak di dalam kamar tersebut dan ketika dibuka didapati ada 66 bungkus plastik bening berisikan Kristal warna putih narkotika jenis sabu, 1 unit timbangan digital dan 2 pack plastic klip, 1 unit Handphone Merk Vivo warna biru dan 1 unit sepeda motor merk Yamaha Mio Soul warna hitam tanpa nomor polisi,” ujar Shilton.

Tidak cukup sampai disitu kemudian petugas melakukan pengembangan dan pencarian di lokasi tersangka. “Dari hasil pengembangan ditemukan juga 10 paket narkotika jenis sabu di sepanjang jalan Bojonegara-Puloampel-Suralaya-Pulomerak. Jadi total barang bukti yang disita Satresnarkoba Polres Cilegon yakni 76 paket narkotika jenis sabu dengan berat kotor 33,05 gram,” terang Shilton.

Selanjutnya Shilton menyampaikan hasil keterangan pelaku DW, ia mendapat narkotika jenis sabu tersebut dari seseorang berinisial DP yang saat ini masuk dalam Daftar Pencarian Orang (DPO), DW juga mengaku bahwa dirinya mendapatkan keuntungan sebesar Rp 1 juta untuk setiap 10 gram narkotika jenis sabu yang DW edarkan.

“Pelaku DW mengaku bahwa dirinya mengemas sabu menjadi paket kecil sesuai takaran dengan menggunakan timbangan digital kemudian menyimpannya dengan cara dilempar di titik-titik lokasi dan keuntungan yang diterima tersangka DW yakni Rp1.000.000 setiap 10 gram narkotika jenis sabu yang diedarkan,” tutur Shilton.

Akibat dari perbuatannya, pelaku dipersangkakan sesuai dengan Pasal 114 (2) dan Pasal 112 (2) Undang-Undang Nomor 35 Tahun 2009 tentang Narkotika dengan ancaman hukuman paling lama 20 tahun penjara dan seumur hidup.

Jon. (Bidhumas)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Optimization WordPress Plugins & Solutions by W3 EDGE